Saturday, November 27, 2010

apa yang anda tahu tentang syukur?

Syukur
Definisi syukur
Syukur (Ar:asy-syukr = ucapan, perbuatan, dan sikap terima kasih atau al-hamd; pujian). Dalam ilmu tasawuf : ucapan, sikap dan perbuatan terima kasih kepada Allah SWT dan pengakuan yang tulus atas nikmat dan kurnia yang diberikan-Nya.
Menurut Imam al-Ghazali, syukur merupakan salah satu makam (darjat/stage) yang paling tinggi dari sabar, khauf (takut) kepada Allah SWT, dan lain-lain. Adapun kesyukuran itu merupakan makam yang mulia dan pangkat yang tinggi sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud dalam surah al-Nahl:114, "Dan bersyukurlah nikmat Allah, jika kamu memang hanya menyembah kepada-Nya sahaja".
Bagaimana cara untuk bersyukur kepada Allah?
Cara bersyukur kepada Allah ada tiga: (1) bersyukur dengan hati, iaitu mengakui dan menyedari sepenuhnya bahawa segala nikmat yang diperolehi berasal dari Allah SWT dan tiada seseorang pun selain Allah SWT yang dapat memberikan nikmat itu; (2) bersyukur dengan lidah, iaitu mengucapkan secara jelas ungkapan rasa syukur itu dengan kalimah al-hamd li Allah (segala puji bagi Allah); dan (3) bersyukur dengan amal perbuatan, iaitu mengamalkan anggota tubuh untuk hal-hal yang baik dan memanfaatkan nikmat itu sesuai dengan ajaran agama.Yang dimaksud dengan mengamalkan anggota tubuh ialah menggunakan anggota tubuh itu untuk melakukan hal-hal yang positif dan diredhai Allah SWT, sebagai perwujudan dari rasa syukur tersebut.





Bagaimana hendak meningkatkan rasa syukur?
Cara Meningkatkan Syukur
Saya yakin, anda yang mahu membaca artikel ini adalah orang-orang yang pandai bersyukur. Namun bukan bererti kita tidak perlu meningkatkan kesyukuran. Setinggi apa pun anda menjadi hamba yang bersyukur, Anda masih tetap perlu meningkatkan syukur anda. Jika anda baru bersyukur diatas nikmat yang dari segi material,itu merupakan tahap pertama anda bersyukur .
           Untuk meningkatkan rasa bersyukur, kita harus lebih j peka terhadap berbagai nikmat yang diberikan Allah kepada kita. Kurangnya kepekaan terhadap nikmat Allah akan mengurangi syukur kita, sebab kita merasa tidak ada yang perlu disyukuri lagi. Meningkatkan kepekaan bisa dilakukan dengan melakukan perenungan terhadap apa yang terjadi pada hidup kita sehari-hari. Luangkan waktu anda setiap hari untuk merenungkan nikmat setiap harinya.
           Setiap saat, kita mendapatkan nikmat baru. Satu detik waktu berlalu bererti kita mendapatkan nikmat hidup selama satu detik. Nafas kita, penglihatan kita, detik jantung kita dan sebagainya yang tidak mungkin disebutkan disini.
           Selalu ada hikmah dari setiap kejadian, baik kejadian pada diri sendiri mahupun orang lain. Sementara setiap saat selalu ada kejadian, bererti selalu ada hikmah yang boleh kita ambil. Sementara hikmah adalah suatu nikmat. Syukurilah.







Kisah bersyukur
Al-Baramikah adalah sebuah keluarga yang hidup pada masa khalifah Abbasiyah, mereka mengecat istana-istana mereka dengan air emas,akan tetapi mereka berpaling daripada ajaran Allah,mereka sama sekali tidak berlaku adil dan tidak takut kepada Allah, tetapi malah mereka mengumpul botol-botol arak, para wanita dan para perayu dan para pemuas nafsu di dalam istana-istana mereka.
            Maka salah seorang ulama’ mengingatkan dan mengancam mereka dan berkata kepada mereka: “waspadalah kalian,sesungguhnya nikmat-nikmat Allah itu tidak akan bermanfaat  kecuali dengan bersyukur.”
Salah seorang penyair mengatakan:
Bila kamu dalam kenikmatan peliharalah!
Kerana kemaksiatan akan menghilangkannya.
Jagalah dia dengan bertaqwa kepada Tuhan
Kerana seksa Tuhan amat cepat
            Namun mereka tidak menghiraukan peringatan tersebut. Akhirnya pada suatu hari, tiba-tiba Allah SWT murka kepada mereka, maka Allah membinasakan mereka mereka dengan orang yang paling dekat dengan mereka iaitu sang khalifah Harun Ar-Rasyid, yang mana beliau telah menamatkan hayat mereka semua dengan pedang,membunuh para pemuda  pada waktu Dhuha dan menangkap orang-orang tua mereka yang berpura-pura menangis dan memasukkan ke dalam penjara. Yahya bi  Khalid Al-Barmaki adalah salah seorang yang dipenjarakan, dia menangis di dalamnya selama tujuh tahun. Salah seorang keluarga mengunjunginya di penjara bertanya kepadanya : “wahai Yahya, mengapa musibah ini ini terjadi kepada anda?” Yahya mengatakan: “kami berbuat maksiat dan dosa kepada Allah,maka kami ditimpa do’a orang-orang yang kena zalim yang berjalan di kegelapan malam,kami melalaikannya,sementara Allah tidak melalaikannya, sementara Allah tidak pernah melalaikan.”
            Jelaslah disini bahawa Allah akan menghukum barangsiapa yang kufur  nikmat kepadaNya. Ya, sebagaimana firman Allah SWT dalam surah Ibrahim ayat 7  yang bermaksud:sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah nikmat kepadamu, dan jika kamu mengingkari nikmatku, maka sesungguhnya azabKu sangat pedih.”
Ja’far Ash-Shadiq Radhiallhu ‘anhu berkata kepada anaknya: “jangan kamu bersama dengan tiga golongan manusia ini, kerana Allah SWT murka terhadap mereka ini,mereka ini adalah:
1)    Jangan kamu bergaul dengan orang yang bermaksiat kepada Allah,kerana dia telah memutuskan tali antara dia dengan Allah SWT
2)     Jangan kamu bergaul dengan orang yang menderhaka kepada ibu-bapanya,kerana dia orang yang dilaknat.
3)    Dan jangan kamu bergaul dengan pendusta,kerana dia akan mendekatkan yang jauh bagimu dan menjauhkan yang dekat daripadamu.
Oleh itu,bersyukurlah kita dengan nikmat Allah yang melimpah ini. Dengan bersyukur Allah akan menambah nikmat kepada kita. Oleh itu sentiasalah berdoa dengan agar di golongkan ke dalam golongan yang sedikit kerana Allah telah menceritakan dalam al-Quran bahawa sedikit orang yang bersyukur. Wassalam. 

2 comments:

  1. Assalamua'laikum,

    baguslah ada artikel macam ni saudara..
    Aku rasa lebih bersyukur dengan nikmat ALLAH SWT..

    Syukron..
    Teruskan berkarya..

    boleh aku baca lagi..

    ReplyDelete
  2. insyaAllah .... tp tlg lah share sedikit sebyk.. ye...tq..

    ReplyDelete

There was an error in this gadget